Apakah Anda mengalami masalah dengan kelarutan produk oksidasi dalam minyak turbin pada suhu rendah? Banyak klien telah menghubungi kami dengan masalah serupa di mana ia larut dalam suhu operasi (yaitu 60 - 80 derajat C) sementara pada suhu lambat (yaitu di bawah 25 derajat C); mereka menjadi tidak larut dan mulai menempel pada permukaan yang berfungsi. Ini adalah kesulitan yang dihadapi oleh banyak pengguna pompa piston hidrolik terlepas dari jenis turbin (gas / uap / dll.) Dan / atau waktu pengoperasian.

Setelah membaca masalah mereka, saya sampai pada kesimpulan bahwa masalah ini terkait dengan formasi pernis. Ini adalah masalah yang biasanya terjadi pada sistem suhu tinggi dan tekanan tinggi seperti turbin uap, sistem hidrolik kinerja tinggi atau sistem pelumasan .

Apa itu pernis?

Pernis

Hasil pernis karena penumpukan senyawa oksidasi dan degradasi minyak pada permukaan mesin atau bagian-bagiannya. Ada banyak penyebab akumulasi tersebut yang meliputi suhu tinggi, degradasi pelumas, pelepasan muatan listrik statis, dan micro dieseling. Ada banyak masalah yang bisa terjadi akibat produksi pernis. Ini termasuk masalah dengan operasi mesin seperti stiction valve, serta filter yang tersumbat dan kendala dalam aliran pelumas, dll.

Proses pernis dimulai sebagai polutan terlarut. Ketika partikel yang terkontaminasi ini menumpuk dan mencapai titik di mana mereka mulai jenuh, mereka bermigrasi ke permukaan sistem pelumasan. Jika partikel-partikel ini tetap berada di permukaan, mereka mengeras seiring waktu mengakibatkan kerusakan pada sistem pelumas dan komponen-komponennya.

Dua sifat signifikan pelumas adalah

  • Resistensi oksidasi
  • Kelarutan oksidasi

Proses resistensi oksidasi mengacu pada cara molekul memerangi reaksi kimia dengan oksigen di udara. Oksidasi menurunkan minyak yang merupakan alasan utama untuk menyesuaikannya. Semakin besar ketahanan oksidasi, semakin lama masa hidup minyak.

Kelarutan oksidasi memungkinkan pelumas untuk menahan zat-zat polar seperti pernis dalam mode diskors tanpa merusak mesin dan komponennya. Kelarutan minyak pasti akan meningkat pada suhu tinggi. Minyak yang merupakan bagian dari kelompok III memiliki kelarutan yang rendah dibandingkan dengan minyak yang termasuk dalam kelompok minyak I dan II. Banyak pengguna telah mengalami endapan pernis karena kelarutan minyak yang lebih rendah. Ini juga merupakan hasil dari perubahan dari minyak Kelompok I ke minyak Kelompok II atau III.

Jika Anda juga menghadapi kesulitan dengan deposit pernis, ada dua cara untuk mengendalikannya. Pertama, cari tahu akar penyebab yang mengarah ke akumulasi pernis. Lalu lepaskan pernis yang ada dari mesin. Ini dapat dilakukan dengan mencampur pelarut atau partikel deterjen ke minyak dan menghilangkannya menggunakan bahan sintetis. Sistem penghapusan pernis juga dapat diinstal untuk mencapai hasil yang diinginkan. Tentu saja, dalam kasus pernis yang mengeras solusi tidak akan memberikan manfaat dan mengubah komponen akan direkomendasikan.